Dapatkah Kita Menjembatani Jarak Antara Teori dan Praktek Klinis?

Pengenalan untuk competency based training bagi postgraduate medical akhir-akhir ini giat digencarkan oleh pemerintah Kanada, Amerika, Inggris, dan Belanda. Fokusnya adalah perubahan yang terjadi dari general competencies menjadi praktek klinis. Ada sebuah kebingungan dalam penggunaan istilah kompetensi yang menimbulkan efek lain ketika pembelajaran dan penilaian dibuat. Dalam artikel ini akan dijelaskan mengenai terminologi kompetensi. 

Selengkapnya arrow 303271 960 720

Proyeksi Kerja Dokter di Era Health Care Reform

dokterIsu kekurangan dokter diprediksi menjadi topik hangat pada tahun 2020 nanti. Akan ada kekurangan dokter yang terjadi di Amerika sebanyak 45.400 dokter dan 46.100 spesialis. Beruntungnya hal ini sudah tertera pada Affordable Care Act (ACA). Ekstensi dari health insurance coverage bagi warga Amerika menjadi sebuah langkah kritis untuk mencapai warga Amerika yang semakin sehat. Jika tidak diberikan jaminan yang menyeluruh bagi warga Amerika, maka akan menimbulkan permasalahan baru.

ACA disahkan secara hukum pada Maret 2010. Langkah ini merupakan hal baik dengan adanya peningkatan jangkauan health insurance bagi seluruh warga Amerika. Namun perlu diperhatikan dengan peningkatan ini maka kebutuhan akan dokter akan meningkat. Maka perlu dibuat sebuah langkah baru untuk menghadapi masalah ini. 

Selengkapnya arrow 303271 960 720

Pendampingan yang Kurang Pada Mahasiswa dalam Melakukan Pemeriksaan Fisik dan Anamnesis

Pendampingan sangat vital bagi mahasiswa selama menjalani rotasi klinik, terutama untuk meningkatkan Medical educator kepercayaan diri dan validitas dari pemeriksaan yang dilakukan. Medical educator sudah mengetahui bahwa hal ini sangat penting untuk memastikan kompetensi telah didapatkan oleh mahasiswa. Secara virtual beberapa medical school di Amerika menggunakan performance based rating untuk menilai keterampilan klinis dari mahasiswa. Namun karena penggunaannya yang belum maksimal, validitas dan reliabilitasnya masih dipertanyakan. Salah satu penyebabnya ialah karena jarang ada observasi langsung dari fakultas dan resident kepada mahasiswa. Penelitian ini menunjukkan sebuah hal yang mencengangkan, karena dugaan jarangnya dilakukan observasi langsung oleh pihak fakultas didukung oleh data secara multiyears menunjukkan memang terjadi keengganan pihak fakultas dan resident untuk melakukan observasi langsung. Kondisi ini mungkin bisa terjadi di Indonesia. Namun karena tidak ada penelitian dan data yang mendukung sulit untuk membuktikan hal tersebut. Ini merupakan sebuah kritikan keras pada sistem Academic Health System yang masih terdapat celah dan kelemahan yang diharapkan akan ada perbaikan ke depannya. 

Selengkapnya arrow 303271 960 720