Mengapa Kita Perlu Lebih Banyak Dokter Akademisi

Category: Pengantar Mingguan Hits: 501

-- Oleh Angira Patel, MD, MPH dan Kelly Michelson, MD, MPH --


Banyak siswa akan memilih keluar dari kedokteran akademik.

Akhir pekan ini ribuan siswa sekolah menengah akan berkumpul di Boston untuk National Academy of Future Physicians and Medical Scientists. Selama Kongres tiga hari , para delegasi terpilih akan menghadiri seminar dari para pemikir terkemuka di negara ini dalam sains dan kedokteran. Tujuannya untuk membujuk “dokter masa depan” menjadi dokter dan ilmuwan medis. Dorongan itu dirasa intens dan perlu.

Sekitar 18.000 mahasiswa kedokteran akan mengambil sumpah Hipokrates selama musim kelulusan tahun ini. Ketika dokter yang baru diindoktrinasi ini memetakan langkah selanjutnya, mayoritas akan memilih keluar dari akademis, menciptakan krisis potensial dalam kedokteran dan inovasi kesehatan.

Meskipun 45 persen lulusan mahasiswa kedokteran ingin bekerja di lingkungan akademik, hanya sekitar 16 persen yang akan melakukannya. Dari mereka yang bekerja dalam lingkungan akademik, 38 persen akan meninggalkan dunia akademis dalam periode 10 tahun.

Seluruh sistem perawatan kesehatan kami bergantung pada merekrut dan mempertahankan dokter berkualitas tinggi yang kreatif untuk pendidikan kedokteran. Dokter akademik memimpin jalan menuju kemajuan medis melalui penelitian di laboratorium, di samping tempat tidur pasien, dan di masyarakat. Mereka bertanggung jawab untuk mendidik tidak hanya mahasiswa kedokteran dan dokter dalam pelatihan, tetapi juga melatih dokter melalui kuliah, publikasi jurnal, dan konferensi yang menyebarkan pengetahuan medis yang canggih secara luas. Selain itu, dokter di pusat medis akademis juga sering merupakan sisa harapan terakhir bagi orang-orang dengan masalah medis yang tidak dapat dijelaskan atau rumit.

Tentu saja, ada kebutuhan besar untuk dokter praktik. Pada 2025, Amerika Serikat diprediksi akan menghadapi kekurangan 94.700 dokter.

Bahkan dengan kekurangan yang diproyeksikan ini, kebutuhan terus menjadi sangat besar bagi para dokter akademis. Jika kita memahami alasan dokter enggan untuk memulai karir akademis, mungkin kita dapat memastikan bahwa kekurangan dokter yang akan datang tidak menjadi kenyataan.

Misi pusat akademik terdiri dari tiga bagian: menyediakan pelayanan pasien, mendidik mahasiswa kedokteran, dan memajukan penelitian.

Kebutuhan untuk menghasilkan pendapatan melalui perawatan pasien langsung secara signifikan mengubah fokus dokter akademik menuju kegiatan klinis. Sebagian besar rekan-rekan kami di lingkungan akademik saat ini menghabiskan 80 persen waktu mereka untuk praktik klinis dan 20 persen untuk "yang lainnya."

Beberapa yang termasuk dalam “yang lainnya” itu termasuk publikasi, pembicaraan, dan inovasi dalam pendidikan atau penelitian. Keberhasilan dan promosi dalam kedokteran akademik umumnya diukur oleh pencapaian tersebut.

Ketidakseimbangan ini menciptakan lingkungan kaustik yang mengarah pada retensi yang buruk. Dalam satu studi klinis, dokter akademis dalam kedokteran penyakit dalam, 67 persen melaporkan mereka sangat stres. Rata-rata 38 persen melaporkan mereka kelelahan. Dalam beberapa kasus, klaim itu setinggi 56 persen. Studi lain menunjukkan bahwa 21 persen dokter mempertimbangkan meninggalkan akademi karena ketidakpuasan.

Meskipun dipandang sebagai panggilan batin yang penting, kedokteran akademis datang dengan harga tertentu. Jika dikelompokkan, dokter akademis menghasilan rata-rata 13 persen lebih sedikit daripada rekan non-akademis mereka. Di beberapa daerah, seperti kardiologi dan gastroenterologi, bisa setinggi 52 persen lebih sedikit.

Memang, gaji dokter akademik melebihi rata-rata orang Amerika. Batas bawah gaji akademik rata-rata sekitar $ 150.000,00, sedangkan rata-rata orang Amerika menghasilkan $ 53,657. Tetapi 81 persen mahasiswa kedokteran lulus dengan utang rata-rata $ 183.000. Delapan persen mahasiswa kedokteran akan memulai karier mereka dengan utang lebih dari $ 300.000.

Dapat dimengerti, bahwa 29 persen dari penduduk yang merupakan mahasiswa lulus menyatakan bahwa pinjaman memiliki "pengaruh besar" pada pilihan pekerjaan mereka. Bagi banyak dokter yang baru lulus, daya tarik gaji yang lebih tinggi dalam posisi non-akademik tidak dapat ditolak.
Terlepas dari tantangannya, ada cara-cara untuk membuat dokter, pendidik, dan peneliti yang terampil dari melarikan diri ke sektor swasta.

Memberi kesetaraan bagi pelayanan pasien dan pekerjaan akademis atau pendidikan akan membantu. Beberapa program seperti Sekolah Kedokteran Northwestern Feinberg, Universitas Sekolah Kedokteran Michigan, dan Sekolah Kedokteran Harvard memiliki jalur dokter dan mempertimbangkan kegiatan pelayanan pasien sebagai bagian dari kriteria promosi. Tetapi untuk sepenuhnya mengakui pentingnya pelayanan pasien membutuhkan perubahan budaya yang berkelanjutan yang menempatkan nilai akademis yang tinggi pada pelayanan klinis.

Kedua, mengalokasikan waktu yang cukup untuk "yang lainnya" akan membantu merekrut individu-individu yang berbakat dan bersemangat untuk kedokteran akademis. Salah satu pendekatan untuk membuat lebih banyak waktu bagi dokter adalah dengan menggunakan tenaga asistensi dokter dalam pelayanan pasien, seperti praktisi perawat dan asisten dokter. Sebagai manfaat tambahan, beberapa data menunjukkan tenaga asistensi dokter dapat meningkatkan perawatan.

Mendapatkan dana hibah merupakan cara tradisional lain untuk "membeli" waktu bagi para dokter akademik untuk fokus pada penelitian atau pendidikan. Tetapi pendanaan penelitian sudah sangat jarang.

National Institutes of Health, salah satu sumber pendanaan terbesar untuk penelitian medis di Amerika Serikat, kehilangan 22 persen dari kapasitasnya untuk mendanai penelitian selama 12 tahun terakhir karena pemotongan anggaran, sekuestrasi, dan kerugian inflasi. Ada kebutuhan yang jelas bagi anggota dewan untuk melindungi dan meningkatkan pendanaan hibah. Ini akan memungkinkan para ilmuwan dokter untuk menghabiskan lebih sedikit waktu untuk menulis proposal hibah dan lebih banyak waktu melakukan penelitian terobosan.

Seperti yang kita ketahui, ada juga kebutuhan untuk mengembangkan pendekatan kreatif untuk membiayai pusat/ badan akademik seperti melalui kemitraan publik-swasta, fellowship yang didukung industri, dan proyek multidisiplin yang mencakup ahli non-dokter di seluruh pusat akademis.
Pada akhirnya, kita perlu mempertimbangkan nilai dokter dalam kedokteran akademis, kelompok unik yang ditugasi jauh lebih banyak daripada memberikan perawatan pasien yang sangat baik. Hasil dari peningkatan perekrutan dan retensi dokter ke kedokteran akademik akan menjadi dokter yang terlatih baik, pemimpin akademis yang terinspirasi dan inovatif, dan terapi baru yang meningkatkan pelayanan kesehatan untuk semua orang.
Juni 23, 2016

Dr. Angira Patel adalah seorang dokter, Asisten Profesor Pediatrik, dan anggota Pusat Bioetika dan Humaniora Medis di Fakultas Kedokteran Feinberg di Universitas Northwestern.
Dr. Kelly Michelson adalah seorang dokter, Associate Professor of Pediatrics, dan Direktur Pusat Bioetika dan Humaniora Medis di Sekolah Kedokteran Feinberg di Universitas Northwestern, dan NU Public Voices Fellow dengan The OpEd Project

Disarikan oleh dr Albarissa Shobry (PKMK UGM)